20FIT .CO.ID


Hindari Minuman Ringan Berlabel Sehat!

Hindari Minuman Ringan Berlabel Sehat!
by

Dengan meningkatnya kesadaran akan pentingnya kesehatan, konsumen kini semakin kritis ketika memilih minuman dalam kemasan.

Hal ini mendorong produsen minuman (termasuk produsen minuman soda) memproduksi minuman ringan lain berlabel sehat. Ada minuman soda yang ditambah vitamin, mineral dan ada minuman berkarbonat dipasarkan dengan label “sparkling“, sehingga kelihatannya lebih natural. Ada juga minuman berkarbonat bebas kafein, bebas kalori, ditambah berbagai rasa menggoda seperti ceri, vanila, stroberi, bluberi, mangga, jeruk, lemon dan lain sebagainya.

“Pelaku industri minuman percaya bahwa minuman-minuman itu, termasuk minuman ringan berkarbonat, termasuk bagian dari gaya hidup sehat,” kata Tracey Halliday, juru bicara American Beverage Association.

Sehatkah minuman ringan gaya baru tersebut?

“Mari kita lihat pada pemanis buatan yang digunakan mereka, sekalipun produknya ditambah vitamin dan mineral. Itu tidak natural dan tidak sehat,” jelas Marion Nestle, profesor bidang nutrisi New York University dan penulis buku What to Eat.

“Agak konyol memasarkan minuman ringan sebagai produk yang sehat, tapi konsumen ingin makanan dan minuman yang terlihat sehat dan produsen perlu meningkatkan penjualan mereka,” katanya lagi. Dan sebenarnya, kebanyakan konsumen tidak membutuhkan tambahan vitamin atau mineral seperti yang ada dalam produk-produk tersebut.

Diet vs Reguler

Konsumen berpaling dari produk minuman soda setelah para peneliti mengaitkannya dengan obesitas. Ditambah lagi, sangat sedikit bukti yang menunjukkan bahwa soda diet bisa membantu menurunkan berat badan.

Bahkan, masih menurut Nestle, ada satu penelitian yang mengungkapkan bahwa soda diet kerap digunakan sebagai alasan untuk mengonsumsi lebih banyak kalori. Meski demikian, para ahli setuju soda diet masih lebih baik daripada soda reguler yang sarat gula.

“Silakan nikmati soda diet sesekali, selama Anda tidak menggunakannya sebagai alasan makan lebih banyak. Jangan berpikir bahwa karena Anda minum minuman rendah atau nol kalori, lantas boleh makan sepotong besar kue tart. Padahal, makan utama Anda sudah mencukupi,” kata Nestle.

Sedangkan peneliti dari University of Vermont, Rachel Johnson, PhD, RD, menyarankan agar Anda lebih memilih minuman yang tidak hanya menghilangkan haus tapi juga mengandung nutrisi alami yang dibutuhkan tubuh seperti jus murni atau susu rendah lemak.

Kalori cair dan rasa lapar

Kalori cair dapat memicu kenaikan berat badan. Kalori cair memang dapat menghilangkan haus tapi tidak berpengaruh pada rasa lapar. Jadi, orang yang minum soda manis tidak selalu jadi mengonsumsi lebih sedikit kalori dari makanan. Di Amerika Serikat, banyak orang mendapat 22 persen kalorinya dari minuman. “Dan banyak yang tidak menyadarinya,” kata Johnson.

Studi Yale University yang menganalisa 88 penelitian tentang minuman bersoda menemukan ada hubungan antara asupan minuman ringan dengan kelebihan kalori. Penulis studi, Marlene Schwartz, mengatakan, “Pada hari orang (relawan penelitian) minum minuman ringan, ternyata mereka mengonsumsi lebih banyak kalori ketimbang saat mereka tidak minum minuman ringan.”

Para ahli setuju, tidak mengapa menikmati minuman ringan nol atau rendah kalori dalam jumlah yang terbatas. Tapi, mereka meminta Anda waspada terhadap bahan kimia tambahan yang terdapat di dalamnya. Tidak peduli mengenai klaim yang katanya sehat, bahan tambahan itu tidak ada hubungannya dengan upaya Anda meningkatkan derajat kesehatan. Nestle sendiri lebih memilih minuman tanpa bahan kimia seperti sparkling water ditambah irisan buah. Dia juga menyarankan, agar Anda tidak lupa memeriksa label pada kemasan. Petama, cek jumlah kalori. Kedua, cek kandungan gulanya.

Sementara Johnson mengingatkan, bahwa minuman ringan sebaiknya tidak dikonsumsi oleh anak-anak terutama yang berumur di bawah 11 tahun. Mereka lebih membutuhkan nutrisi dari makanan dan minuman alami untuk tumbuh kembangnya. Kecuali mereka sangat aktif atau ada acara khusus, tidak mengapa menyicipi sedikit minuman manis dalam kemasan.

 

Sumber : Kompas

Share

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *